AC Milan Aceh AFC Bournemouth Agribisnis Aktor Amdal Arsenal Artis AS Roma Asahan Bahorok Banten Barcelona Batam Batangtoru Batubara Bawomataluo Bengkalis Berita Artis Berita Batam Berita Bisnis Berita Buruh Berita Economy Berita Entertainment Berita Hukum Berita Jakarta Berita Karo Berita Kepri Berita Korupsi Berita Langkat Berita Lingga Berita Lingkungan Berita Medan Berita Narkotika Berita Niaga Berita Otomotif Berita Padang Lawas Berita Pajak Berita Pendidikan Berita Politik Berita Sumatera Utara Berita Tanjung Pinang Berita Technology Binjai Bintan Bisnis Bitung Bola BP Batam Budaya Bundesliga Buruh Chelsea Chelsea FC China Cilacap Cina Cirebon Dairi Danau Toba Deli Serdang Depok Disclaimer DPR Dumai Duri Economy Eden Hazard Eintracht Frankfurt Emerson Energi Entertainment Financial Galang Gaya Hidup HAM Health Hukum Humbahas Humonaria Ilegal Indepth Indragiri Hilir Indragiri Hulu Informasi Inter Milan Internasional ITE Jakarta Jambi Jawa Barat Jawa Tengah Jokowi Kadin Batam Kemenkeu Kementerian Perindustrian Kementerian PUPR Kependudukan Kepri Kesehatan Ketenagakerjaan Keuangan Korupsi KPK Kriminal Kuliner Labuhanbatu Labuhanbatu Utara Lalu Lintas Langkat Life Style Liga Champions Liga Europa Liga Primer Limapuluh Lingkungan Liverpool lo Lokal London Lowongan Kerja Madina Makro Malaysia Manado Manchester City Manchester United Mauro Icardi Medan Menkeu Meranti MotoGP Narkotika nas Nasional Natuna News Nias Selatan Olahraga Otomotif Padang Sidimpuan Pajak Papua Parapat Paris Pariwisata Pekanbaru Pendidikan Hukum Pendidikan Lingkungan pendidkan Pendidkan Economy Penyabungan per Perbaungan Peristiwa Piala Europa Pneumonia Politik Premier League Real Madrid Religius Rembang Rengat Riau Rokan Hilir Rokan Hulu Saiins Sains Sejarah Selat Panjang Selebriti Semarang Sermon Siantar Sibolga Silangit Simalungun Sipirok Sosial Sport Sri Mulyani Style Sulawesi Sumut Surakarta Tajuk Rencana Tangerang Tanjung Balai Tanjung Pinang Tapanuli Tengah Tapanuli Utara Taput Tebing Tinggi Technology Tembilahan Terorisme Thailand The Blues Tokoh Tottenham Hotspur Tourism Tren Valencia Virus Corona Wapres

Detiknewsocean.com, Jakarta ~ Terdakwa kasus korupsi KTP elektronik (e-KTP), Andi Agustinus alias Andi Narogong menyebut adik mantan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi, Azmin Aulia menerima jatah dari proyek pengadaan e-KTP senilai Rp5,9 triliun.

Menurut Andi, Azmin diberikan sebuah ruko (rumah toko) di Grand Wijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan oleh Direktur Utama PT Sandipala Arthaputra Paulus Tanos.

Adik Gamawan Fauzi Disebut Dapat Jatah Ruko dari Proyek e-KTP
Tersangka kasus Pengerjaan Proyek KTP elektronik Andi Narogong mengatakan, adik Gamawan Fauzi mendapat jatah ruko dari proyek e-KTP. (ANTARA FOTO/Reno Esnir)
Lihat juga: Peran Gamawan Fauzi dan Jatah Hadiah Haram Proyek e-KTP

"Setelah ada pemenang lelang, ruko diberikan kepada Azmin. Itu bekas kantornya Paulus Tanos yang dibalik nama ke Azmin Aulia," kata Andi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (30/11).

PT Sandipala merupakan salah satu perusahaan yang tergabung dalam Konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), yang menang proyek e-KTP.

Lihat juga: Eks Mendagri Tak Dapat Laporan soal Mark Up Anggaran e-KTP

Andi menyebut, pemberian ruko yang dilakukan Paulus merupakan bagian jatah untuk pejabat Kementerian Dalam Negeri yang telah ditentukan mantan Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri, Irman.

Sejak awal Irman sudah mematok fee 10 persen yang harus diserahkan Konsorsium PNRI, masing-masing kepada pejabat Kementerian Dalam Negeri dan anggota DPR.

Menurut Andi, dirinya juga menyerahkan uang sebesar US$1,5 juta kepada Irman untuk kebutuhan operasional.

Namun, di tengah proses tender proyek e-KTP, Andi merasa dibohongi oleh Irman. Pejabat pembuat komitmen (PPK) proyek e-KTP ketika itu, Sugiharto memanggilnya dan menyampaikan bahwa pemenang lelang adalah PT Mega Global.

Mendapat kabar tersebut, Andi langsung menyampaikan kepada Paulus.

"Tapi saya punya etik dengan Paulus karena sudah banyak investasi mesin. Saya enggak mau jadi kutu loncat penghianat. Saya bilang ke Paulus yang akan menang Mega Global," tuturnya.

Mendapat kabar seperti itu, kata Andi, Paulus langsung menghubungi Azmin terkait dengan rencana tidak dimenangkannya Konsorsium PNRI.

Baca :
Andi kena damprat Irman lantaran memberi tahu rencananya kepada Paulus, sehingga ditegor oleh adik Gamawan tersebut.

"Makanya saya dimaki-maki, dilempar piring, Irman marah besar, kenapa kasih tahu Paulus," ujarnya.

Lihat juga: Eks Mendagri Tak Dapat Laporan soal Mark Up Anggaran e-KTP

"Setelah itu kami berdua dimarahi di depan Azmin. Irman bilang semua saya yang menentukan, menteri pun ikut kata saya. Akhirnya saya dan Paulus pasrah," ujar Andi seperti diberitakan CNN Indonesia.

Meskipun demikian, Konsorsium PNRI akhirnya tetap dimenangkan untuk mengerjakan proyek e-KTP.

Namun, kata Andi, Konsorsium PNRI dipersulit oleh Irman hingga tak diberikan modal awal untuk mengerjakan proyek yang ditaksir merugikan negara hingga Rp2,3 triliun itu. (***)

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.