Mengenal Faktor dan Pencegahan Jenis Penyakit Langka "Multiple Sklerosis"

Detiknewsocean.com, Jakarta ~ Multiple sklerosis (MS) adalah penyakit langka. Menurut data Indonesia Foundation of Multiple sklerosis, hanya terdapat 80 penyandang MS di Indonesia. Kendati tak begitu populer, di Indonesia nyatanya ada yang terkena MS, salah satunya Kanya Puspokusumo yang sudah menyandang MS sejak tahun 1997.

Saat ini belum ada obat atau terapi yang bisa menyembuhkan penyakit langka ini.

Mengenal Faktor dan Pencegahan Jenis Penyakit Langka "Multiple Sklerosis"
Multiple sklerosis (MS)Ilus

Apa sebenarnya penyakit multiple sklerosis?

Multiple sklerosis merupakan penyakit autoimun yang menyerang otak dan sumsum tulang belakang. Jika seharusnya sel imun berfungsi melindungi tubuh dari kuman penyakit, pada kasus autoimun, sel imun justru menyerang dan merusak sel-sel tubuh.

Pada manusia normal, ketika ada kuman masuk akan segera dilawan oleh sel darah putih. Tapi yang terjadi pada penyandang multiple sklerosis, sel darah putih terlalu aktif dan menyerang sel-sel saraf.

Gejala multiple sklerosis

Sejumlah gejala yang bisa menjadi pertanda seseorang menyandang MS antara lain mudah lelah, terganggu penglihatannya, bermasalah dalam keseimbangan sehingga terkadang bermasalah saat berjalan, mudah kebas atau kram dan bermasalah saat berpikir.

"Lebih dari 50 persen penyandang terganggu penglihatannya, dari pandangannya kabur, sampai menghilang, gangguan keseimbangan dan memburuk pada kondisi panas. Pasien tidak suka panas, mandi air terlalu panas, penglihatan suka dirasa menurun," papar dr. Riwanti Estiasari, SpS(K), ahli neorologi dari departemen neurologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dilansir Antara.

Autoimun pada multiple sklerosis menghancurkan myelin, yakni zat lemak yang melapisi dan melindungi serabut saraf di otak dan sumsum tulang belakang. Akibatnya, hantaran saraf terganggu. Myelin dapat dianalogikan sebagai lapisan isolator pada kabel listrik. Ketika myelin pelindung atau isolator itu rusak, serat saraf akan terpapar dan aliran listrik terhambat. Akhirnya, saraf yang diibaratkan kabel-kabel halus listrik juga bisa mengalami kerusakan.

Akibat kerusakan myelin, sebanyak 33 persen penyandang multiple sklerosis mengeluhkan gejala berupa diplopia, yakni gangguan mata berupa melihat objek ganda.

Sebanyak 70 persen mengeluhkan lelah berlebihan, dan 30-50 persen merasa rasa nyeri di bagian-bagian tubuh tertentu. Selain itu, beberapa gejala lain yang mungkin dialami penyandang multiple sklerosis adalah gangguan keseimbangan (mudah jatuh), kesemutan, tulang gerak (ekstremitas) terganggu, dan tak tahan pada udara panas.

Penyebab multiple sklerosis

Faktor gaya hidup seperti merokok dan obesitas juga menyumbang risiko paparan multiple sklerosis. Zat dalam rokok mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Bahkan, perokok pasif dapat terkena risiko multiple sklerosis yang lebih tinggi dibanding perokok aktif. Penyandang multiple sklerosis yang berhenti merokok akhirnya memiliki jeda kambuh lebih lambat ketimbang saat mereka merokok.

Sementara itu, obesitas membuat tubuh kekurangan vitamin D, selain membuat sistem kekebalan tubuh terlalu aktif dan menyebabkan radang. Vitamin D berperan dalam mengatur respons imun, dengan menurunkan produksi sitokin proinflamasi dan meningkatkan produksi sitokin anti-inflamasi.

Faktor tersebut secara tidak langsung menjelaskan alasan multiple sklerosis lebih banyak menyerang ras kaukasoid. Paparan sinar matahari di wilayah mereka lebih rendah ketimbang di negara tropis di wilayah khatulistiwa.

Faktor genetik berpengaruh sebesar 1,5 persen pada anak yang memiliki orangtua penyandang, dan hanya berpengaruh 2,5-5 persen pada kerabat jauh. Sementara itu, risiko terkena MS pada saudara kandung penderita adalah 2,7 persen.

Baca :

Pencegahan multiple sklerosis

Risiko terkena multiple sklerosis atau gangguan sistem imum— kondisi saat sel imun tubuh yang menyerang organ-organ tubuh, bisa Anda kurangi, salah satunya dengan memastikan asupan vitamin D yang cukup.


"Ketika diteliti penyandang MS, kadar vitamin D dalam tubuhnya rendah di bawah normal," kata Dr Riwanti Estiasari.

Selain itu, menerapkan hidup sehat salah satunya menghindari kebiasaan merokok juga bisa menjadi upaya lainnya demi meminimalkan terkena multiple sklerosis

"Jaga kesehatan, istirahat cukup, makan bernutrisi, hindari stres," kata Riwanti.

Subscribe to receive free email updates: